SIWA RATRI.

Kumpulan-kumpulan tulisan Dharma Wacana oleh Singgih Ida Pedanda Gede Made Gunung
Post Reply
User avatar
Ida Pedanda Gunung
Posts: 2508
Joined: Wed Jan 09, 2013 3:44 pm

SIWA RATRI.

Post by Ida Pedanda Gunung » Tue Jan 21, 2014 8:20 am

SIWA RATRI DALAM KONTEKS; SIWA MENCARI SIWA, SIWA BERTEMU SIWA, SIWA KEMBALI KE SIWA.

Om Swastiastu. Om Awignamastu Namosidam. Semoga Sang Hyang Paramasiwa ( Tuhan ), selalu menyinari pikiran kita.

Tepatnya hari Rabu, tanggal 29 Januari 2014, adalah hari yang amat suci yaitu hari Siwa Ratri. Berbicara tentang Siwa Ratri ditataran permukaan sudah sering kita dengar, kita baca, namun apa intinya Siwa Ratri itu masih belum sering kita dengar atau kita baca. Sebab setiap berbicara tentang Siwa Ratri, yang tersirat dipikiran kita adalah; melek (begadang) semalam suntuk, menebus dosa, sembahyang, jalan-jalan sampai pagi, tidak makan tidak minum dsb. belum terpikirkan oleh kita, MENGAPA KITA MELAKONI SIWA RATRI? UNTUK APA KITA MELAKONI SIWA RATRI?

Sehingga masih ada diantara kita berpura-pura melaksanakan Siwa Ratri namun kenyataannya perilakunya sangat menyimpang, bahkan sangat bertentangan dengan hakekat dari Siwa Ratri itu sendiri. Misalnya; begadang dengan minum-minuman keras, begadang sambil berjudi, begadang sambil mengumbar nafsu dsb.
disini saya sama sekali tidak ada keinginan untuk menyalahkannya, sebab semuanya itu adalah hak mereka/karma mereka, mereka akan menerima pahalanya.

Oleh karena itu pada kesemptan sekarang ini saya ingin menyumbangkan pikiran (Jnana Yadnya ) tentang Siwa Ratri yang berkisar pada judul seperti diatas. Namun tidak terlepas dari babonnya yaitu "LUBDHAKA CERITA". Dengan harapan agar kita semakin mendekati pada makna Siwa Ratri yang sebenarnya, dan menghindari penyalah laksanaan Hari yang amat kita sucikan.

SEPINTAS CERITA LUBDHAKA.
Di dalam cerita Lubdhaka disebutkan; Ada seorang pemburu (hanya berburu), namanya Lubdhaka, setiap hari pekerjaannya BERBURU binatang ke hutan, Yang diburu adalah binatang BESAR-BESAR, seperti GAJAH, HARIMAU, SINGA, di dalam cerita tidak diceritakan dia berburu kelinci dan sejenisnya. Pada suatu hari tepatnya sehari sebelum hari tilem sasih ke pitu (prawaninin tilem kapitu), dia berangkat berburu dipagi buta (kurang lebih jam 6,00 pagi), sampai sore dia berburu, namun nasibnya sangat apes, sebab seekor binatangpun tidak didapati, apalagi didapati melihat binatangpun dia tidak. Setelah hari semakin sore, semakin gelap, dia sampai ditepi kolam, disitu dia menunggu binatang yang kemungkinan akan minum, namun sial juga nasibnya, tidak ada seekor binatangpun yang datang untuk minum. Nah muncullah dipikirannya ketakutan akan binatang buas akan memangsa dirinya dimalam hari. Di situlah si lubdhakan naik ke pohon BILA (pohonnya berduri tajam-tajam), untuk menghindari sergapan binatang buas. Setelah diatas pohon bila dia takut jatuh, nah disitu dia melek sambil MEMETIK DAUN BILA, yang berjumlah 108 sampai pagi. Disitulah daun bila yang dipetik dilemparkannya kedalam kolam dibawahnya, dengan tidak sengaja dan tidak terpikirkan olenya bahwa percikan air telaga yang ditimpa daun bila yang dilempar mengenai sebuah LINGGA (linggih Ida Bhatara Siwa), hal itu diketahui oleh Beliau Dewa Siwa. Singkat cerita keesokan harinya si Lubdaka pulang dengan tangan hampa, lama kelamaan dia sakit dan meninggal. Disaat itulah rokhnya mendapat siksaan oleh Sang Yamabala, karena dia punya dosa membunuh binatang. Namun hal itu diketahui oleh Dewa Siwa maka, rokh Lubdhakapun diselamatkan oleh Ganabala, prajurit Dewa Siwa, selanjutnya diantar menghadap dewa Siwa di Siwaloka, dan Rokh Lubdhaka di terima menyatu dengan Beliau.

SIMPUL-SIMPUL PENTING DALAM CERITA DIATAS.
LUBDHAKA artinya; lub berasal dari kata celub ( di dalam bahasa Indonesia celup ) artinya masuk. Di dalam kitab Tattwa Jnana disebutkan dengan istilah HUTA PROTA. Jadi Sang Hyang Siwatma masuk ( ke jasad manusia ), ini yang saya maksudkan Siwa ( dalam wujudnya sebagai Siwatma ). Dhaka artinya daki (kotor). Sang Hyang Siwatma yang amat suci masuk ketubuh manusia yang penuh dengan kotoran seperti kotoran disebabkan oleh sadripu, oleh sapta timira dsb.

Kemudian BERBURU BINATANG BESAR, artinya bagi mereka yang hidupnya dalam kegelapan, akan berburu kemewahan (harimau), kewibawaan, kekayaan ( gajah ), berburu jabatan (singa), dan yang lainnya sejenis itu, ini disebabkan oleh kegelapan mereka akan makna hidup ini.

Si Lubdhaka tidak dapat apa yang mereka inginkan artinya; seseorang yang berburu tentang keduniawian tidak tercapai. Lalu si Lubdhaka naik ke pohon Bila, artinya dia dengan ketakutan akan phala dari semua dosanya, maka dia sadar sehingga dia mulai membelajarkan diri menaikan/meningkatkan moralitasnya melalu jalan melek (membuka pikiran dan mendapatkan pencerahan), sambil berjapa dengan daun (keinginan) bila, melepaskan satu persatu keinginannya/keterikatannya terhadap keduniawian DALAM KONSEP SIWA MENCARI SIWA, akhirnya dengan tekun. yakin dan desiplin, sehingga tidak disadari akibat dari japanya maka dia bertemu Lingga, SIWA BERTEMU SIWA. Setelah Lubdhaka pulang, kemudian sampai sakit dan meninggal, disitulah dia menikmati pahalanya, diampuni dan diterima oleh Beliau Dewa Siwa, SIWA KEMBALI KEPADA SIWA.

Jadi saat Siwaratri bukan hanya sekedar melek dalam artian jasmani, yang lebih ditekankan adalah melek di dalam rokhani. Sehingga nilai-nilai Siwaratri itu harus dihayati setiap hari dan dipraktekkan dengan yakin, tekun, serta disiplin. Nah disaat hari Prewani Tilemin sasih kepitu, kita melakukan serimonialnya.
Menurut hemat saya memahami makna Siwaratri adalah; Siwaratri itu tidak lain sebuah ajaran yang dituwangkan dalam sebuah kisah, sehingga cepat dapat dimengerti dan dipahami, untuk menuntun kita mencapai tujuan Hidup yaitu "Moksartam".

Alangkah mulianya ajaran tersebut, maka dari itu marilah kita pahami dan lakoni dengan tetap pada batasan kesopanan beretika, kesusilaan, untuk menjaga kesuciannya. Banyak orang mengatakan hari Siwaratri itu adalah hari penebusan Dosa, ya ini boleh-boleh saja dalam tataran pemikiran pemula, namun jika kita mendalami ajaran agama Hindu yang saya tau PENEBUSAN DOSA itu rasanya tidak ada, mungkin itu kata serapan. Makanya dalam guyonan saya sering mengatakan; AGAMA HINDU TIDAK MENGAJARKAN MENEBUS DOSA, SEBAB BILA KITA MENEBUS DOSA KITA AKAN MENDAPAT DOSA, KARENA BILA ADA ORANG NEBUS BPKB, DIA AKAN MENDAPATKAN BPKB.

Dasar saya berseloroh demikian adalah mengingat cerita Swarga Rokhanika Parwa, disaat sang Yudhistira tenggelam sepergelangan kakinya di neraka (kawah), karena dosanya waktu Baratayudha membilang (berbohong) bahwa Aswatama Mati di depan Gurunya Bhagawan Drona.

SELAMAT BER-SIWARATRI YANG BENAR DAN PATUT.

Demikanlah tulisan singkat saya tentang Siwaratri semoga ada manfaatnya.

Om Shantih, Shantih, Shantih Om.

Post Reply

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests